Mengenal Telegram, Aplikasi Pesan Pengganti WhatsApp

0
52
Telegram
Telegram logo is seen displayed on a phone screen in this illustration photo taken in Poland on December 1, 2020. (Photo by Jakub Porzycki/NurPhoto via Getty Images)
Advertisement

Baru-baru WhatsApp baru saja mengubah kebijakan privasinya, sehingga membuat sebagian besar penggunanya resah dan khawatir terhadap data pribadi yang dimilikinya. Pengguna hanya memiliki dua pilihan, yaitu menerima kebijakan layanan dan privasi WhatsApp yang baru atau menghapus akun WhatsApp tersebut sebelum kebijakan layanan dan privasi tersebut berlaku pada tanggal 8 Februari 2021 nanti. Untuk ringkasan pembaruan kebijakan layanan dan privasi tersebut, bisa di baca pada postingan sebelumnya, yaitu Yang Kamu Harus Ketahui di Kebijakan Privasi Terbaru WhatsApp.

WhatsApp-Update-Privacy-Policy
Notifikasi pembaruan kebijakan layanan dan kebijakan privasi WhatsApp

Daripada ambil pusing terhadap kebijakan baru tersebut, banyak pengguna lebih memilih untuk migrasi ke aplikasi perpesanan lain, dan salah satunya yang paling banyak mendapatkan pengguna baru setelah pembaruan kebijakan dan privasi WhatsApp tersebut adalah aplikasi perpesanan Telegram. Saat ini aplikasi perpesanan Telegram berada pada urutan pertama Top Charts  di Google Playstore, yang menunjukkan banyak pengguna baru melakukan instalasi aplikasi Telegram dalam waktu dekat ini.

Google Playstore Top Charts January 2021
Google Playstore Top Charts January 2021

Apa itu Telegram?

Dilansir dari situs resmi Telegram, Telegram adalah aplikasi perpesanan dengan fokus pada kecepatan dan keamanan, sangat cepat, sederhana, dan gratis. Anda dapat menggunakan Telegram di semua perangkat Anda secara bersamaan, pesan Anda akan disinkronkan dengan mulus di sejumlah perangkat seperti ponsel, tablet, atau komputer Anda.

Dengan Telegram, Anda dapat mengirim pesan, foto, video, dan file dalam bentuk apa pun (doc, zip, mp3, dll), serta membuat grup hingga 200.000 orang atau saluran untuk disiarkan ke audiens yang tidak terbatas. Anda dapat chatting ke kontak telepon Anda dan menemukan orang melalui nama pengguna mereka. Hasilnya, Telegram seperti gabungan SMS dan email, dan dapat mengurus semua kebutuhan perpesanan pribadi atau bisnis Anda. Selain itu, Telegram juga mendukung panggilan suara terenkripsi ujung ke ujung.

Siapa yang cocok menggunakan Telegram?

Telegram adalah aplikasi perpesanan untuk semua orang yang menginginkan perpesanan dan panggilan yang aman, cepat dan andal. Pengguna bisnis dan tim kecil mungkin menyukai grup besar, nama pengguna, aplikasi desktop, dan opsi berbagi file yang andal.

BACA JUGA  WhatsApp Menunda Kebijakan Baru Hingga Mei 2021

Karena grup Telegram dapat memiliki hingga 200.000 anggota, Telegram mendukung balasan (reply), sebutan (mention), dan tagar (hashtag) yang membantu menjaga ketertiban dan menjaga komunikasi dalam komunitas besar tetap efisien. Anda dapat menunjuk admin dengan alat canggih untuk membantu komunitas lebih teratur. Grup publik dapat diikuti oleh siapa saja dan merupakan platform yang kuat untuk diskusi dan mengumpulkan umpan balik.

Advertisement

Jika Anda lebih menyukai gambar, Telegram memiliki pencarian gif animasi, editor foto canggih, dan platform stiker terbuka. Terlebih lagi, tidak perlu khawatir tentang ruang disk di perangkat Anda. Dengan dukungan cloud Telegram dan opsi manajemen cache, Telegram dapat menghabiskan hampir nol ruang di ponsel atau perangkat Anda.

Mereka yang mencari privasi ekstra harus memeriksa pengaturan lanjutan Telegram dan kebijakan yang agak revolusioner. Dan jika Anda menginginkan kerahasiaan, coba Obrolan Rahasia khusus perangkat Telegram dengan pesan, foto, dan video yang merusak diri sendiri (self destruct messages), dan kunci aplikasi Anda dengan kode sandi tambahan.

Apa perbedaan Telegram dari WhatsApp?

Tidak seperti WhatsApp, Telegram adalah aplikasi perpesanan berbasis cloud dengan sinkronisasi tanpa batas. Hasilnya, Anda dapat mengakses pesan Anda dari beberapa perangkat sekaligus, termasuk tablet dan komputer, dan berbagi foto, video, dan file dalam jumlah tak terbatas (dokumen, zip, mp3, dll.) Masing-masing hingga 2 GB. Dan jika Anda tidak ingin menyimpan semua data itu di perangkat Anda, Anda selalu dapat menyimpannya di penyimpanan awan (Telegram Cloud Storage).

Berkat infrastruktur dan enkripsi multi-pusat (desentralisasi) data, Telegram menjadi lebih cepat dan jauh lebih aman. Selain itu, perpesanan pribadi di Telegram gratis dan akan tetap gratis – tanpa iklan, tanpa biaya berlangganan, selamanya.

API Telegram terbuka, dan Telegram menyambut pengembang untuk membuat aplikasi Telegram mereka sendiri. Telegram juga memiliki Bot API, platform untuk pengembang yang memungkinkan siapa saja dengan mudah membuat alat khusus untuk Telegram, mengintegrasikan layanan apa pun, dan bahkan menerima pembayaran dari pengguna di seluruh dunia.

Siapa orang di balik Telegram?

Telegram untuk iOS diluncurkan pada 14 Agustus 2013. Telegram versi alfa untuk Android secara resmi diluncurkan pada 20 Oktober 2013. Semakin banyak klien Telegram bermunculan, dibangun oleh pengembang independen menggunakan platform terbuka Telegram.

BACA JUGA  Amerika : Peralihan Massal Ke Aplikasi Signal Setelah WhatsApp Merubah Kebijakan Privasi

Telegram dibuat oleh Pavel Durov dan saudaranya Nikolai. Pavel Durov mendukung Telegram secara finansial dan ideologis sementara masukan Nikolai mendukung pada bagian teknologi. Untuk membuat Telegram aman dan cepat, Nikolai mengembangkan protokol data khusus yang unik, terbuka, aman, dan dioptimalkan untuk bekerja dengan banyak pusat data. Hasilnya, Telegram menggabungkan keamanan, keandalan, dan kecepatan di jaringan apa pun.

Di mana basis Telegram?

Tim pengembangan Telegram berbasis di Dubai. Sebagian besar pengembang di balik Telegram awalnya berasal dari St. Petersburg.

Kemudian Tim Telegram harus meninggalkan Rusia karena regulasi IT setempat dan telah mencoba sejumlah lokasi sebagai basisnya, termasuk Berlin, London dan Singapura. Telegram saat ini senang berada di Dubai, meskipun siap untuk pindah lagi jika peraturan lokal berubah.

Enkripsi Kode (Illustrasi)
(GERMANY OUT) Only as strong as its weakest link: public key of the encryption software GnuPG, an Open-Source-version of PGP. (Photo by Dünzlullstein bild via Getty Images)

Seberapa amankah Telegram?

Telegram lebih aman daripada aplikasi perpesanan seperti WhatsApp dan Line. Telegram didasarkan pada protokol MTProto, dibangun di atas algoritme yang telah teruji waktu untuk membuat keamanan yang kompatibel dengan pengiriman berkecepatan tinggi dan keandalan pada koneksi yang lemah.

Jadi, bagaimana Telegram mengenkripsi data?

Telegram mendukung dua lapisan enkripsi pengamanan. Enkripsi klien-server digunakan dalam Obrolan Cloud (obrolan pribadi dan grup), dan enkripsi klien-klien untuk Obrolan Rahasia. Semua data, apa pun jenisnya, dienkripsi dengan cara yang sama, baik itu teks, media, atau file.

Enkripsi Telegram didasarkan pada enkripsi AES simetris 256-bit, enkripsi RSA 2048-bit, dan pertukaran kunci aman Diffie – Hellman. Anda dapat menemukan info lebih lanjut di FAQ Lanjutan ini.

Apakah Telegram Dapat Dipercaya?

Telegram terbuka, siapa pun dapat memeriksa kode sumber, protokol, dan API Telegram, melihat bagaimana semuanya bekerja dan membuat keputusan yang tepat untuk menggunakan Telegram ataukah tidak. Telegram mendukung build yang dapat diverifikasi, yang memungkinkan para ahli untuk memverifikasi secara independen bahwa kode Telegram yang diterbitkan di GitHub adalah kode yang sama persis yang digunakan untuk membuat aplikasi yang Anda unduh dari App Store atau Google Play.

Telegram menyambut pakar keamanan untuk mengaudit sistem Telegram dan menghargai setiap umpan balik di [email protected]. Selain itu, fokus utama Telegram bukanlah untuk menghasilkan keuntungan, sehingga kepentingan komersial tidak akan pernah mengganggu misi Telegram.

Advertisement